Anak dan Menantu Gantung Ibu Kandung, Pelaku Katanya Dapat Bisikan Gaib

NAFAZNEWS.COM -  Satreskrim Polres Temanggung masih mendalami kebenaran motif pembunuhan yang dilakukan anak dan menantu terhadap ibunya.

Pelaku SP, 48, warga Dusun Jeketro Desa Karangwuni Kecamatan Pringsurat berdalih mendapatkan bisikan gaib untuk membunuh ibunya.

"Motif pembunuhan masih terus kami dalami. Karena dari keterangan tersangka melakukannya lantaran mendapatkan bisikan gaib," ungkap Kasatreskrim Polres Temanggung, AKP Ni Made Srinitri usai melakukan rekonstruksi pembunuhan di Mapolres Temanggung Selasa (8/9/2020).

Pihaknya juga mengaku terus berupaya mengumpulkan barang bukti untuk mencari kebenaran motif pembunuhan itu. "Kita harus mampu membuktikan bahwa ada perencanaan dalam pembunuhan ini," tegasnya.

"Namun dari hasilnya menyatakan jika yang bersangkutan tidak ada gangguan jiwa," ucapnya, sebagaimana dikutip dari Pojoksatu.id.

Tak hanya itu, ia juga melakukan tes kebohongan atas apa saja yang disampaikan oleh tersangka.

"Hasilnya sampai saat ini masih belum kami terima," bebernya.

Dalam kesempatan rekonstruksi itu, tersangka SP dan istrinya HM, 32, yang ikut membantu dalam pembunuhan serta sejumlah para saksi melakukan 22 adegan.

Rekonstruksi ini sebagai salah satu teknik atau metode yang dilakukan oleh penyidik untuk lebih memperjelas lagi keterkaitan dari keterangan dari para saksi dan tersangka dengan barang bukti yang ada.

"Di sini juga ada dari kejaksaan, sehingga saat dipersidangan nanti reka adegan sudah terlihat jelas," ungkapnya. Kedua tersangka dijerat 44 ayat 3 UU No 23 tentang Kekerasan dalam Rumah Tangga atau pasal 338 KUHP. "Untuk ancaman hukuman maksimal 15 tahun penjara," tegasnya.

Diberitakan sebelumnya, Seorang lansia bernama Naruh (72) tewas dibunuh SP (48), anak dan menantunya, HM (32) di Desa Karangwuni, Kecamatan Pringsurat, Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah.

Kapolres Temanggung AKBP Muhammad Ali menjelaskan, kasus ini terungkap dari laporan masyarakat tentang adanya penemuan korban tewas tergantung di belakang rumahnya, pada Sabtu (22/8/2020).

Polisi melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) di lokasi. Dari hasil olah TKP, kata dia, penyidik menemukan kejanggalan sehingga diputuskan mengotopsi jasad korban.

"Setelah menerima laporan kami olah TKP. Namun ada kejanggalan di sana, kita curiga korban bukan meninggal karena bunuh diri. Dan hasil otopsi tim forensik hasilnya korban meninggal karena dijerat, bukan terjerat karena bunuh diri," jelas Ali, dalam keterangan pers, diterima Selasa (25/8/).



Comment

Berkomentarlah yang bijak dan bagikan jika bermanfaat

Previous Post Next Post