Kematian Aktor Bollywood Ini Membuat India Lupa Dengan Kasus Virus Corona

NAFAZNEWS.COM - Kematian mendadak Sushant Singh Rajput telah memicu perdebatan tentang stigma kesehatan mental. Polisi Mumbai awalnya melaporkan kematian Rajput sebagai kecelakaan dan media lokal menyebutnya bunuh diri. Tetapi agen polisi federal sekarang menyelidiki apakah ada kecurangan dan menanyai pacar Rajput, Rhea Chakraborty, dan lainnya.

Pada hari Selasa, Chakraborty ditangkap oleh departemen narkotika India, yang sedang menyelidiki kasus narkoba yang terkait dengan penyelidikan kematian Rajput. Dia menyangkal melakukan kesalahan dan pengacaranya, Satish Maneshinde, menyebut penangkapan itu sebagai "parodi keadilan".

Dalam perjalanannya, cerita tersebut telah menjadi obsesi media di India, didorong oleh gelombang liputan TV yang masih penasaran setelah Rajput, 34, ditemukan tewas di apartemennya di Mumbai.

Dalam beberapa pekan terakhir, saluran TV India telah memberikan lebih banyak waktu siaran untuk kasus Rajput daripada beban kasus COVID-19 yang melonjak di India, kecelakaan pesawat dan berita politik teratas, menurut Broadcast Audience Research Council.

Jaringan TV India yang ramai, yang mencakup lebih dari 350 saluran berita dalam bahasa Inggris dan beberapa bahasa lokal, telah mem-flash foto tubuh Rajput, menganalisis hasil medisnya, bahkan menggunakan boneka voodoo dan gambar tengkorak untuk menyuarakan tuduhan bahwa "ilmu hitam" dilakukan pada sang aktor.

Polisi federal, Pengadilan Tinggi di Mumbai, dan pengawas pemerintah Dewan Pers India semuanya mengkritik liputan investigasi tersebut.

"Saya menghabiskan 21 tahun di televisi dan saya belum pernah melihat berita seburuk ini," kata Nidhi Razdan, yang baru-baru ini meninggalkan jaringan berita India NDTV untuk mengajar jurnalisme.

"Ini adalah uji coba media. Apa lagi itu?" dia berkata. "Saya belum pernah melihat kejahatan seperti ini dalam liputan sebelumnya."

Sebelum kematiannya pada 14 Juni, Rajput terkenal karena memerankan kapten kriket India dalam sebuah film biografi, dan pacarnya lebih cenderung digambarkan sebagai pasangan yang membumi.  Chakraborty, 28, diburu oleh wartawan ketika dia muncul di depan umum, dengan komentator berita yang berpendapat bahwa dia tidak bersalah.

Keluarga Rajput mengklaim dia meracuninya, menggunakan sihir hitam dan bertanggung jawab atas kematiannya.

"Ada konspirasi untuk menghancurkan saya dan keluarga saya dan jiwa saya," kata Chakraborty dalam wawancara dengan penyiar televisi Rajdeep Sardesai pada akhir Agustus. "Ini adalah kerusakan sistematis dari sebuah keluarga yang tidak bersalah, seorang gadis yang tidak bersalah yang mencintai seorang anak laki-laki yang tidak bersalah."

Dikutip dari laman riau24.com,  pada hari Minggu, dia didesak oleh sekelompok jurnalis ketika dia mencoba memasuki kantor departemen narkotika di Mumbai, di mana polisi berjuang untuk membubarkan kerumunan.

"Memuakkan," tulis jurnalis Swati Chaturvedi di Twitter. Alaka Sahani, jurnalis senior Indian Express.

CBI, badan polisi federal, mengatakan bulan lalu sedang menyelidiki dugaan persekongkolan bunuh diri dan kriminal. Pengumumannya datang setelah permintaan dari keluarga Rajput dan Chakraborty.

Dalam sebuah pernyataan pekan lalu, CBI mengatakan beberapa laporan media tentang penyelidikannya "spekulatif" dan "tidak kredibel". Biro itu, katanya, "belum membagikan rincian penyelidikan apa pun dengan media".

Dewan Pers India telah mendesak media untuk tidak "melakukan persidangan paralelnya sendiri".

Beberapa editor televisi membela liputan itu.

Arnab Goswami, editor Republic TV dan pembaca berita yang dikenal luas karena komentarnya yang tajam, minggu lalu memuji liputan salurannya dengan memastikan bahwa kematian Rajput tidak "ditutup-tutupi" sebagai bunuh diri.

Goswami tidak menanggapi permintaan komentar dari Reuters. Pertunjukan utamanya, The Debate, ditayangkan minggu lalu dengan tagar #ArrestRheaNext.

Segera setelah penangkapannya pada hari Selasa, saluran tersebut mulai menggunakan tag #RheaArrested.




Comment

Berkomentarlah yang bijak dan bagikan jika bermanfaat

Previous Post Next Post