Pandu Riono: Tak Spesifik, Imbauan Presiden Itu Ditujukan ke Siapa?

NAFAZNEWS.COM - Epidemiolog Universitas Indonesia Pandu Riono mengatakan, pernyataan Presiden Joko Widodo yang mengingatkan penanganan Covid-19 harus mendahulukan aspek kesehatan daripada ekonomi, masih perlu dibuktikan.

Menurut dia, selama 6 bulan penanganan pandemi virus corona di Indonesia, kebijakan pemerintah lebih berorientasi ke ekonomi daripada kesehatan.

"Saya masih belum bisa membayangkan, ucapan Presiden kemarin itu angin segar atau hanya angin yang berlalu begitu saja. Basa-basi atau memang punya rencana khusus untuk menangani pandemi ini," kata Pandu kepada Kompas.com, Selasa (8/9/2020).

Ia mengatakan, masih menunggu implementasi pernyataan Jokowi itu melalui kebijakan yang dikeluarkan.

"Itu kan baru imbauan, bukan perintah. Yang mau disuruh supaya pandemi diatasi dulu, operasionalnya seperti apa, rencana strategisnya seperti apa, belum tahu," ujar Pandu.

Pernyataan Presiden juga dinilainya tak spesifik ditujukan untuk jajaran menterinya, satgas, atau masyarakat. Pandu mengingatkan, dalam 6 bulan ini, kebijakan pemerintah lebih menitikberatkan pada ekonomi sehingga kontradiktif dengan pernyataan yang disampaikan Presiden.

"Makanya imbauan presiden itu ditujukan ke siapa?" ujar dia. Anggapan selama ini yang menyebut bahwa jika fokus pada pandemi maka ekonomi akan mati, menurut dia, tidak tepat.  " Ekonomi itu tidak pernah mati, kalau manusianya tidak mati. Tapi kalau manusia mati, ekonomi mati," ujar Pandu.

"Kecuali kalau kita kekurangan pangan, tapi pangan banyak. Tinggal masalah distribusi saja," lanjut dia.

Pernyataan Jokowi Seperti diberitakan Kompas.com, Senin (7/9/2020), Presiden Joko Widodo mengingatkan seluruh jajarannya untuk mengutamakan aspek kesehatan terlebih dahulu, daripada aspek pemulihan ekonomi dalam penanganan pandemi Covid-19.

Jokowi menegaskan, jika aspek pemulihan ekonomi didahulukan, maka akan timbul situasi yang berbahaya.  

"Yang pertama perlu saya ingatkan, sekali lagi bahwa kunci dari ekonomi kita agar baik adalah kesehatan yang baik. Kesehatan yang baik akan menjadikan ekonomi kita baik," kata Jokowi dalam rapat kabinet paripurna di Istana Negara, Jakarta.

"Artinya, fokus kita nomor satu adalah kesehatan dalam penanganan Covid-19. Memang kuncinya ada di sini," sambungnya.  

Jokowi meyakini, jika penularan Covid-19 bisa ditekan, maka pemulihan ekonomi bisa berjalan lebih mudah.

Comment

Berkomentarlah yang bijak dan bagikan jika bermanfaat

Previous Post Next Post