Berawal Dari Settingan Sang Majikan, ini Kisah Seorang Tukang Sapu Menang Pilkada Lawan Majikan

ilustrasi
NAFAZNEWS.COM - Nasib mujur dialami oleh tukang sapu di Rusia yang menang dalam Pilkada melawan majikannya sendiri.

Senjata makan tuan, nampaknya itulah yang dialami oleh majikan Marina Udgodskaya tukang sapu muda berusia 35 tahun.

Mengutip dari BBC, Rabu (30/09/2020)Siapa sangka berawal dari settingan majikannya, Marina Udgodskaya si tukang sapu asal Rusia ini justru menang dalam Pilkada.

Sebentar lagi, Marina Udgodskaya yang sempat dipandang remeh ini akan menanggalkan profesinya dari tukang sapu untuk menjadi kepala daerah di Povalikhino.

Usut punya usut rupanya sang majikan memang sengaja mengajukan tukang sapu tersebut sebagai lawannya di Pilkada.

Hal ini ia lakukan karena tak ingin menang mutlak melawan kotak kosong. Namun sayang siasat sang majikan justru menjadi bumerang untuk dirinya sendiri.

Tukang sapu yang ia remehkan justru mendapat suara dua kali lipat dan dinyatakan menang dalam Pilkada tersebut.

Berikut kronologi menangnya tukang sapu dalam Pilkada melawan majikannya sendiri.

1. Berawal dari settingan malah menang telak
Seorang tukang sapu bernama Marina Udgodskaya (35) sengaja disetting oleh majikannya untuk diajukan dalam pilkada.

Hal ini lantara si majikan tak mau menang mutlak melawan kotak kosong. Ternyata, Marina justru menang telak.

Dia mendapat suara dua kali lebih banyak dari atasannya tersebut yang merupakan mantan pemimpin dewan desa.

2. Memutuskan jadi pemimpin daerah
Marina terkejut dengan hasil itu, dan memutuskan akan mengambil peran sebagai pemimpin daerah.

Program prioritasnya adalah membangun fasilitas bermain untuk anak-anak.

Kejadian ini berlangsung di Povalikhino—daerah kumpulan dari sembilan dusun, yang dapat dijangkau dari Moskwa dengan berkendara selama 9 jam.

3. Partai majikannya kurang populer
Marina Udgodskaya tak pernah punya niat untuk ikut pemilu kepala daerah di kawasan berpenduduk 400 jiwa itu.

Dia dimajukan oleh bosnya yang berafiliasi dengan partai Presiden Vladimir Putin, Rusia Bersatu.

Beberapa orang yakin, kemenangan Marina terjadi karena partai-nya Putin sangat tidak populer di kawasan tersebut.

Sebagian lainnya mengatakan, pengabaian pemerintah terhadap daerah pedesaan menimbulkan ketidakpercayaan penduduk desa terhadap pemerintah pusat.

4. Program pembangunan pertamanya
Marina Udgodskaya mengatakan, prioritas program pembangunan pertamanya adalah membangun kolam renang untuk anak-anak.

Dua mentor telah ditunjuk untuk membantunya menjalankan pemerintahan di Povalikhino.

Sampai akhir bulan ini, Marina masih menjalankan pekerjaannya sebagai tukang bersih-bersih, sebelum akhirnya duduk sebagai kepala daerah Povalikhino.


Comment

Berkomentarlah yang bijak dan bagikan jika bermanfaat

Previous Post Next Post