HRS Ledek Polisi Jaga Rumah L0nt3: Jangan-jangan Minta Jatah

NAFAZNEWS.COM - Imam Besar FPI, Habi Rizieq Shihab (HRS) pernyataan Nikita Mirzani yang menyebut habib itu tukang obat. HRS mengaku pusing karena l0nt3 pun ikut menyerang habib dengan kata-kata yang tidak pantas.

"Ada l0nt3 hina habib, pusing, pusing .... Sampai l0nt3 ikut-ikutan ngomong, iyeeee, "kata HRS dengan gaya mengejek saat mengisi ceramah peringatan Maulid Nabi Muhammad di DPP FPI, Petamburan, Jakarta Pusat, Sabtu malam (14/11/2020).

Gara-gara ucapan Nikita, kata HRS, umat marah hingga mengancam mengepung rumah artis kontroversial tersebut.

HRS lantas meledek polisi yang menjaga rumah Nikita Mirzani.

"Saya enggak marah, cuma ada umat yang marah, ngancam mengepung l0nt3. Eh polisi kalang kabut kabut jagain l0nt3, iyaaaa. Kacau, kacang, "cetus HRS.

Menurut HRS, seharusnya polisi menangkap Nikita Mirzani karena menghina habib, bukan malah penjaga penjara.

"L0nt3 hina habib dijaga polisi. Kacau tidak? Seharusnya l0nt3 yang hina habib, hina ulama, tangkap! Bukan dijagain, "ujar HRS sambil geleng-geleng kepala.

HRS mengkritik pernyataan polisi yang menyebut aparat menjaga rumah Nikita Mirzani karena ada ancaman dari umat.

"Polisi jawab, tapi ada ancaman habib. Makanya lu tangkap. Ditangkap enggak, (malah) dijagain. Janan-jangan minta jatah kali. Kacau, Kacau, "ucap HRS dikutip dari laman pojoksatu.ID.

"Mudah-mudahan enggak sakit lagi dah, amin. Udahlah jangan diterusan da ah. Udah biarin l0nt3 biar ama l0nt3 aja ngomongnya, "tandas HRS.

Sebelumnya, Ustad Maaher At-Thuwailibi mengancam akan mengerahkan 800 laskar pembela ulama untuk mengepung rumah Nikita Mirzani jika tak segera meminta maaf kepada HRS secara terbuka.

Ancaman itu direspon aparat kepolisian dengan mengerahkan puluhan personel untuk menjaga rumah Nikita di kawasan Petukangan, Jakarta Selatan.

Terlihat aparat kepolisian mendirikan tenda di salah satu rumah kosong yang ada di dekat kediaman Nikita.

Satu unit mobil dari Polda Metro Jaya juga terparkir di sebuah tanah kosong yang ada disebrang rumah Nyai, sapaan akrabnya.

Petugas sudah berjaga di lokasi sejak Kamis (12/11) malam. Namun, belum ada pergerakan maupun situasi yang menonjol yang menganggu keamanan dan ketertiban di sekitar lokasi hingga saat ini.

"Dari semalam anggota kami telah patroli pengamanan di sekitar kediaman yang menangani untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diingankan," kata Wakapolres Metro Jakarta Selatan, AKBP Antonius Agus Rahmanto pada Jumat, 13 November 2020.

Comment

Berkomentarlah yang bijak dan bagikan jika bermanfaat

Previous Post Next Post