Telepon Presiden Palestina, Emmanuel Macron: Saya Tidak Bermaksud Menghina Islam

Presiden Prancis, Emmanuel Macron, dalam pembicaraan telepon dengan Presiden Palestina, Mahmoud Abbas, mengatakan pernyataannya sama sekali tidak bermaksud menghina Islam. (foto: AFP)
NAFAZNEWS.COM -Terus mendapat kecaman diberbagai negara, Presiden Prancis, Emmanuel Macron, akhirnya berbicara dengan Presiden Palestina, Mahmoud Abbas.

Dalam pembicaraan tersebut, Macron mengatakan ucapannya tidak bermaksud menghina Islam serta menegaskan dukungannya menyelesaikan konflik Israel-Palestina.

Kabar tersebut disampaikan oleh kantor berita Palestina, WAFA, Selasa (3/11/2020).

Dalam pembicaraan telepon, Abbas berpesan pada Macron mengenai pentingnya sikap saling menghormati agama serta simbolnya, termasuk Nabi Muhammad SAW. Abbas juga menegaskan sikap menolak ekstremisme dan terorisme dalam bentuk apapun.

"Macron, di sisi lain, mengungkapkan rasa hormatnya terhadap Islam dan dunia Islam, menekankan bahwa dia tidak bermaksud untuk menyinggung Islam dan Muslim dan bahwa dia membedakan antara terorisme dan ekstremisme, di satu sisi, dan Islam serta dunia Islam," kata Abbas.

Dalam kesempatan itu, Macron menyampaikan kepada Abbas komitmen Prancis mendukung perdamaian Timur Tengah, termasuk penyelesaian konflik Israel-Palestina.

"Presiden Emmanuel Macron menegaskan kepada Presiden Mahmoud Abbas dukungan pantang menyerah Prancis untuk perdamaian Timur Tengah berdasarkan solusi dua negara sesuai hukum internasional dan kesiapan Prancis melanjutkan upayanya untuk mencapai tujuan ini," demikian laporan WAFA.

Pernyataan Macron picu kemarahan umat Islam dunia

Macron menjadi target kecaman pemimpin negara-negara Muslim serta umat Islam dunia menyusul pernyataannya yang dianggap memicu sentimen anti-Islam pascapembunuhan guru Samuel Paty.

Orang nomor satu Prancis menyebut pembunuhan Paty yang sebelumnya membahas kartun Nabi Muhammad di kelas kebebasan berekspresi sebagai aksi teror Islam.

Ucapan Macron memicu gerakan boikot produk-produk Prancis di negara yang mayoritas penduduknya beragama Islam, termasuk Indonesia.




Sumber: iNews.id

Comment

Berkomentarlah yang bijak dan bagikan jika bermanfaat

Previous Post Next Post