-->

Type something and hit enter

author photo
Editor On

 


NAFAZNEWS.COM - Sepasang saudara kembar menjadi korban pembunuhan brutal seorang remaja. Parahnya, pelaku menyiarkan secara aksi pembunuhan tersebut secara langsung di media sosial (medsos).


Dilansir dari Daily Star Selasa (20/7/2021), kasus pembunuhan tersebut terjadi pada Rabu pekan lalu di sebuah pekarangan kompleks perumahan di Pacajus, Ceará, Brasil


Korban diketahui bernama Amália Alves dan Amanda Alves. Jasad kedua korban ditemukan hanya beberapa jam setelah mereka dibunuh. Kedua korban meninggalkan seorang anak.


Amanda Alves meninggalkan seorang putri berusia tiga tahun, sedangkan Amália Alves adalah seorang ibu dari bayi laki-laki yang baru berusia enam bulan.


Tak lama setelah kasus pembunuhan itu terjadi, polisi meringkus seorang remaja 17 tahun yang diketahui bernama Mateus Abreu. Ia diduga menjadi orang yang bertanggung jawab atas pembunuhan saudara kembar tersebut.


Dalam sebuah video yang beredar, terlihat bagaimana momen-momen mengerikan saat saudara kembar itu dieksekusi.


Para korban dipaksa untuk berlutut oleh pelaku di pinggir jalan yang becek dan kotor. Keduanya diminta saling berjejer.


Kedua korban kemudian dipaksa untuk mengikat rambut mereka menjadi sanggul. Kemudian pelaku dilaporkan mengacungkan pistol ke bagian belakang belakang kepala mereka dan menembakkannya.


Setelah korban tersungkur, pelaku dilaporkan masih menembakkan empat proyektil ke kedua korban dan kemudian meninggalkannya.


Jornal de Brasília, surat kabar setempat, melaporkan bahwa para korban dibunuh karena memiliki banyak informasi mengenai sebuah insiden yang melibatkan pengedar narkoba setempat.


Penduduk setempat yang tinggal di daerah itu dengan panik menelepon polisi setelah mayat-mayat itu ditemukan di tempat yang sama ketika mereka dibunuh.


Surat kabar Brasil Diario do Noreste mengatakan dalam sebuah laporan bahwa tersangka sebelumnya sudah pernah ditangkap oleh polisi hingga 7 kali.


Pelaku sempat didakwa atas kepemilikan senjata api ilegal, pencurian, dan penganiayaan yang dilakukan antara tahun 2020-2021.


Hingga kini, pihak berwenang Brasil masih menyelidiki untuk mengungkapkan motif spesifik dari pembunuhan tersebut.


Kasus pembunuhan itu terjadi hanya sebulan setelah sebuah keluarga beranggotakan empat orang dibunuh secara brutal di negara Amerika Selatan tersebut.


Seorang ayah dan dua putranya, berusia 15 dan 21 tahun, dibunuh di rumah mereka dan istrinya diculik kemudian ditemukan tewas. 



sumber suara.com

Berkomentarlah yang bijak dan bagikan jika bermanfaat

Click to comment