-->

Type something and hit enter

Editor On

NAFAZNEWS. COM - Amerika Serikat (AS) memperingati dua dekade serangan teroris yang menghancurkan menara kembar World Trade Center, New York, yang jatuh tepat pada hari ini Sabtu (11/9/2021).


Untuk mengingatkan, pada 11 September 2001 , empat pesawat komersial dibajak oleh teroris al-Qaeda . Pesawat-pesawat itu kemudian diterbangkan ke arah gedung pencakar langit World Trade Center dan gedung Pentagon , yang menyebabkan ribuan korban, kerusakan b
Lesar, serta mengejutkan seluruh dunia.


Serangan teror paling mematikan dalam sejarah AS ini pun membangkitkan banyak teori yang menantang laporan resmi peristiwa tersebut meskipun penyelidikan resmi 
membuktikan teori konspirasi itu salah.


Menyusul peringatan 20 tahun 9/11, berikut ini adalah rangkuman teori konspirasi yang paling populer seputar peristiwa itu yang dikutip dari Sputnik.


1. Keterlibatan Pemerintah AS


Banyak pendukung teori konspirasi 9/11 percaya bahwa pemerintah AS mungkin telah mengetahui sebelumnya tentang serangan itu dan bahkan berkontribusi terhadapnya.


Teori berbeda menawarkan klaim bahwa pemerintah AS membutuhkan dalih untuk perang di Irak dan Afghanistan atau untuk membatasi kebebasan sipil Amerika.


Beberapa ahli teori konspirasi telah mengklaim bahwa Komando Pertahanan Udara Amerika Utara (NORAD) sengaja memerintahkan jet-jet tempur AS untuk mundur agar para pembajak bisa mencapai target mereka tanpa gangguan, meskipun memiliki kemampuan untuk menghentikan serangan.


2. Pemerintah Asing Tahu Tentang Rencana Serangan WTC


Ahli teori konspirasi lainnya bahkan melangkah lebih jauh, mengklaim bahwa pemerintah asing juga telah mengetahui tentang serangan 9/11 atau bahkan mungkin terlibat dalam pelaksanaannya.


Salah satu teori mengklaim bahwa agen-agen Israel mungkin terlibat, mengutip penangkapan beberapa warga negara Israel oleh FBI beberapa jam setelah serangan itu. Orang-orang yang ditangkap dikatakan telah memfilmkan asap yang membumbung tinggi di gedung WTC sambil bersenang-senang saat peristiwa itu terjadi. Mereka didakwa karena secara ilegal tinggal di AS dan bekerja tanpa izin untuk sebuah perusahaan bernama Urban Moving Systems, yang diduga terlibat dengan organisasi teroris. Bagaimanapun FBI kemudian memutuskan bahwa orang-orang itu tidak mengetahui serangan itu.


Menurut beberapa teori, peringatan intelijen tentang kemungkinan serangan teroris terhadap Amerika Serikat diberikan oleh Prancis, Inggris, Israel, Rusia, Iran, Jerman, dan banyak negara lainnya. Bahkan Taliban disebut-sebut di antara mereka yang mencoba memperingatkan Washington tentang apa yang akan terjadi, diduga karena gerakan militan tersebut takut bahwa pembalasan Amerika dapat menargetkan seluruh Afghanistan.


3. Serangan WTC Terkait Perdagangan


Teori konspirasi lain menyebut serangan 9/11 itu bisa saja tentang uang, menunjuk pada laporan yang mengklaim bahwa beberapa hari sebelum serangan, jumlah opsi put yang "luar biasa" ditempatkan pada saham United Airlines dan American Airlines - dua perusahaan penerbangan yang pesawatnya dibajak oleh para teroris.


Aktivitas pasar spekulatif serupa juga terjadi sebelum serangan dengan melibatkan perusahaan asuransi di seluruh dunia, termasuk di negara-negara seperti AS, Inggris, Jepang, Swiss, dan lainnya, bersama dengan Morgan Stanley dan Merrill Lynch.


Hal ini menyebabkan banyak pendukung teori konspirasi mengklaim bahwa orang dalam mungkin memiliki pengetahuan tentang serangan itu. Laporan Komisi 9/11, bagaimanapun, memutuskan bahwa tidak ada bukti bahwa siapa pun yang diduga telah mengetahui serangan itu sebelumnya mendapat untung melalui transaksi sekuritas".


4. WTC Diserang Rudal, Bukan Pesawat


Beberapa teori konspirasi meragukan keberadaan pesawat yang digunakan untuk menghantam gedung WTC. Teori konspirasi ini mengklaim bahwa Menara WTC dan gedung Pentagon sebenarnya menjadi sasaran rudal. Pendukung teori ini mengklaim bahwa kerusakan yang terjadi pada gedung pencakar langit terlalu kecil untuk dilakukan oleh pesawat komersial.


Meskipun laporan resmi kemudian menyatakan bahwa puing-puing itu disebabkan oleh pesawat, beberapa pendukung teori konspirasi, seperti mantan perwira MI-5 dan whistleblower David Shayler, percaya bahwa mungkin ada semacam hologram yang terlibat untuk membuat rudal terlihat seperti pesawat.


Bagaimanapun ini adalah teori yang dibuat-buat, mengabaikan fakta bahwa bukti foto yang muncul kemudian setelah kejadian, menunjukkan jasad para penumpang dan awak ada di lokasi. Ribuan orang menyaksikan pesawat-pesawat terbang itu menuju gedung-gedung sasaran, terutama ke Pentagon, mengambil foto-foto tempat kejadian, sehingga mustahil bagi siapa pun yang menanam puing-puing untuk tidak terlihat.


5. Penghancuran Terkendali


Teori-teori ini melangkah lebih jauh, dengan beberapa spekulasi yang menyatakan bahwa ledakan itu tidak disebabkan oleh pesawat atau rudal, tetapi oleh bahan peledak yang dibangun di gedung pencakar langit World Trade Center sebelumnya.


Promotor versi ini mengklaim bahwa bangunan itu jatuh dengan cepat dan sangat pas dengan jejak kaki mereka sendiri, bersikeras bahwa ketepatan seperti itu hanya dapat disebabkan oleh penghancuran yang terkendali.


Pendukung teori ini, bagaimanapun, tidak merinci bagaimana bahan peledak bisa ditempatkan di gedung WTC tanpa menarik perhatian. Selain itu, tidak ada tanda-tanda termit yang pernah ditemukan selama pemeriksaan puing-puing bangunan.


6. Bagaimana dengan Gedung 7?


Teori "penghancuran terkendali" bergema dengan klaim bahwa gedung 7 World Trade Center (WTC-7) - gedung yang terletak di dekat Menara Utara, yang kehancurannya merusak gedung secara signifikan - tidak benar-benar runtuh karena kebakaran.


Keputusan resmi tersebut dibantah oleh The Architects & Engineers for 9/11 Truth (AE911T) - aktivis yang terkait dengan gerakan terkenal 9/11 Truth yang menolak untuk menerima versi resmi dari peristiwa tersebut. Menurut para aktivis, runtuhnya WTC-7 adalah kegagalan hampir bersamaan dari setiap kolom di gedung. Institut Nasional Standar dan Teknologi (NIST) menemukan, bagaimanapun, bahwa kegagalan kolom dipicu ketika balok dan balok berjalan dari koneksi mereka.


Sebuah klaim yang dibagikan secara luas secara online mengatakan bahwa "bahan bakar jet tidak dapat melelehkan balok baja", bersikeras pada bahan peledak yang menghancurkan gedung-gedung WTC. Namun, para pejabat dari NIST menyimpulkan bahwa pesawat-pesawat itu secara signifikan merusak kolom-kolom pendukung bangunan, mencabut penahan api. Di beberapa daerah, api mencapai 1.000C, menyebabkan balok baja meleleh dan menyebabkan runtuhnya bangunan.


7. Misteri Penerbangan 93

United Airlines dengan nomor penerbangan 93 - pesawat keempat yang dibajak - adalah satu-satunya yang tidak menyebabkan kerusakan apa pun pada gedung Amerika terkemuka itu, setelah jatuh di lapangan terbuka dekat Shanksville, Pennsylvania.

Fakta ini juga memicu berbagai spekulasi, dengan beberapa orang mengklaim bahwa pesawat itu sebenarnya "ditembak jatuh" oleh pemerintah karena beberapa penumpang entah bagaimana mengetahui rencana serangan itu. Beberapa bahkan menyebut "jet kecil" yang terlihat di dekatnya yang diduga melakukan pekerjaan itu.

Tetapi FBI kemudian mengklarifikasi bahwa pesawat kecil ini adalah jet bisnis yang diminta untuk mensurvei dampaknya.

Klaim tersebut sebagian besar didasarkan pada dugaan bahwa bagian utama mesin mendarat bermil-mil jauhnya dari lokasi reruntuhan utama - jarak yang dianggap oleh beberapa orang terlalu jauh untuk sebuah kecelakaan pesawat biasa.

Yang lain menduga bahwa Penerbangan 93 benar-benar mendarat dengan selamat di bandara lain, dan kecelakaan itu melibatkan pesawat "pengganti". Mereka yang sangat percaya dengan teori ini bahkan dilaporkan melecehkan Valencia McClatchey - seorang wanita yang mengambil foto awan jamur dari dampak Penerbangan 93 beberapa saat setelah menyentuh tanah - mengklaim bahwa dia telah memalsukannya.

Namun, bahkan di antara para konspirasi, ada ketidaksepakatan sehubungan dengan klaim ini, karena mereka dibantah oleh aktivis dari gerakan Kebenaran 9/11 seperti Jim Hoffman dan Cendekiawan untuk Kebenaran & Keadilan 9/11.

8. Tidak Ada Pembajak


Beberapa teori konspirasi, terutama selama awal-awal setelah serangan 9/11, percaya bahwa pembajak itu sendiri dipalsukan.


Klaim mereka didasarkan pada beberapa laporan media, terutama oleh BBC, yang mencantumkan nama-nama pembajak. Beberapa dari orang-orang itu, bagaimanapun, kemudian ditemukan masih hidup - sebuah temuan yang mendorong banyak orang untuk berpikir bahwa tidak ada pembajakan sama sekali.


Media kemudian mengakui bahwa banyak nama yang dikaitkan dengan pembajak secara tidak sengaja karena mereka sangat umum di negara-negara Arab dan Islam. FBI bergabung, mengatakan bahwa mereka mengidentifikasi semua pembajak dan tidak ada penyelidikan media yang menimbulkan keraguan tentang identitas mereka.



Berkomentarlah yang bijak dan bagikan jika bermanfaat

Click to comment