Kedai Makanan Berusia 2.000 Tahun Ditemukan di Pompeii

 


Para arkeolog Italia menemukan kerangka toko makanan dan minuman kuno di Pompeii, kota yang terkubur akibat letusan gunung berapi pada tahun 79 Masehi.

Dikutip dari Reuters, Senin (28/12/2020), kedai makanan itu ditemukan di situs Regio V di taman arkeologi, yang belum dibuka untuk umum.

Jejak makanan berusia hampir 2.000 tahun itu ditemukan di beberapa wadah tembikar untuk tempat makanan panas.

Bagian depan kedai tersebut dihiasi dengan lukisan dinding berwarna cerah, beberapa menggambarkan binatang yang menjadi bagian dari bahan makanan yang dijual, seperti ayam dan dua ekor bebek.

“Ini adalah penemuan yang luar biasa. Ini pertama kalinya kami menggali seluruh termopolium," kata Massimo Ossana, direktur taman arkeologi Pompeii.

Arkeolog juga menemukan mangkuk minum perunggu berdekorasi yang dikenal sebagai patera, toples keramik yang digunakan untuk memasak semur dan sup, termos anggur, dan amphora.

Pompeii, 23 kilometer tenggara Napoli, adalah rumah bagi sekitar 13 ribu orang yang terkubur di bawah abu, kerikil batu apung, dan debu saat erupsi Gunung Vesuvius.

"Analisis awal kami menunjukkan bahwa gambar yang terdapat di bagian depan kedai, mewakili, setidaknya sebagian, makanan dan minuman yang dijual di sana," kata antropolog Valeria Amoretti.

Amoretti mengatakan jejak daging babi, ikan, siput, dan daging sapi telah ditemukan di dalam wadah, sebuah penemuan yang dia sebut sebagai "kesaksian atas berbagai macam produk hewani yang digunakan untuk menyiapkan hidangan".

Pompeii adalah salah satu tujuan wisata paling populer di Italia dan merupakan salah satu Situs Warisan Dunia UNESCO.

 

Sumber: VOA Indonesia

Comment

Berkomentarlah yang bijak dan bagikan jika bermanfaat

Previous Post Next Post
close