Klinik Ini Berhasil Melakukan Transplantasi Kornea Buatan

 


Transplantasi kornea buatan pertama UEA telah berhasil dilakukan di Klinik Cleveland Abu Dhabi (CCAD).


Dalam sebuah pernyataan, rumah sakit milik Pemerintah Abu Dhabi di Mubadala mengatakan pada hari Senin bahwa dokter sekarang mengharapkan untuk melakukan beberapa transplantasi kornea buatan setiap tahun.


Prosedur pemulihan penglihatan memakan waktu lebih dari satu jam. Biasanya diperlakukan sebagai kasus sehari, dengan pasien dapat dipulangkan pada hari yang sama.


Kornea adalah jendela bening berbentuk kubah yang melindungi mata, dan membantu lensa memfokuskan cahaya.


Bagian mata yang vital ini dapat menjadi keruh atau rusak karena penyakit atau cedera mata, menyebabkan kehilangan penglihatan dan bahkan kebutaan.


Untuk mengatasinya, transplantasi kornea mengganti kornea yang rusak dengan jaringan dari donor, memulihkan atau memperbaiki penglihatan secara signifikan.


Sementara transplantasi kornea dari donor manusia telah digunakan selama beberapa tahun. Beberapa pasien dengan penyakit permukaan kornea atau okular yang parah bukan kandidat untuk pendekatan tradisional ini, karena kornea yang ditransplantasikan akan segera menyerah pada penyakit atau ditolak, tidak menawarkan perbaikan untuk kondisi mereka.


Pengenalan transplantasi kornea buatan, yang dikenal sebagai keratoprostheses, menawarkan harapan baru bagi pasien ini untuk memulihkan penglihatan mereka.


Terbuat dari bahan modern dan bukan jaringan donor, kornea buatan tidak dapat terpengaruh oleh pengaburan atau penolakan.


“Transplantasi kornea buatan dirancang untuk orang yang penyakit matanya sudah sangat parah, mereka tidak akan menjadi kandidat untuk transplantasi biasa. Menggunakan kornea buatan berarti tubuh tidak dapat menyerang atau menolak transplantasi. Bagian tengah mata tetap bersih, memberikan pasien jendela baru ke dunia," kata Dr Samuel Navon, ketua departemen kelainan segmen anterior, kornea dan refraksi di CCAD's Eye Institute.


Selama operasi, ahli bedah mengangkat kornea pasien yang sakit dan menggantinya dengan prostetik tiga bagian yang terdiri dari pelat belakang titanium, kornea buatan yang bening, dan cincin jaringan donor untuk membantu mengamankannya.


Jaringan manusia hanya mengelilingi kornea buatan yang baru, meskipun ditolak oleh tubuh. Hal itu tidak memengaruhi pemulihan penglihatan pasien.


"Kami memberi pasien kornea baru yang tidak akan ditolak oleh tubuh. Sekitar itu, kami menggunakan jaringan donor manusia yang hampir kami harapkan akan ditolak. Namun, ini tidak berdampak pada pasien atau penglihatan mereka, ini hanya untuk memastikan kornea baru tetap di tempatnya," jelas Dr Navon.


Kondisi yang dapat menyebabkan pasien memerlukan transplantasi kornea konvensional termasuk infeksi, cedera, dan keratoconus, suatu kondisi yang lebih umum terjadi di wilayah Teluk daripada di banyak bagian dunia lainnya.


Namun, ketika transplantasi tradisional gagal, atau jika permukaan mata juga rusak, penelitian menunjukkan keberhasilan yang lebih baik dengan transplantasi kornea buatan.


Setelah operasi transplantasi kornea, kunjungan rutin pasca operasi diperlukan untuk memeriksa kemungkinan komplikasi dan memantau kesehatan mata secara keseluruhan.


Pekan lalu, CCAD --satu-satunya pusat transplantasi multi-organisasi UEA-- juga mengumumkan transplantasi pankreas pertama yang berhasil di UEA. Pankreas ditransplantasikan sebagai bagian dari prosedur transplantasi ganda pada pasien diabetes Emirat, yang juga menerima ginjal baru pada waktu yang sama.


Rumah sakit tersebut telah melakukan prosedur transplantasi sejak 2017, termasuk transplantasi jantung, hati, paru-paru dan ginjal sebelum tahun 2020. (Sumber: Gulf News)

Comment

Berkomentarlah yang bijak dan bagikan jika bermanfaat

Previous Post Next Post
close