-->

Type something and hit enter

author photo
By On

 

Ketua Komite I DPD RI Fachrul Razi/Net

NAFAZNEWS.COM - Teror bom bunuh diri kembali terjadi di Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan, pada Minggu pagi (28/3).


Ketua Komite I DPD RI Fachrul Razi turut mengecam perilaku terorisme dan mendesak negara menjatuhkan hukuman berat pada pelaku teror.


"Saya turut mengecam dan sangat disayangkan ledakan terjadi di saat umat kristiani sedang beribadah, ini tindakan pelaku sangat intoleran. Negara harus menghukum berat aktor di balik pengeboman," ujar Fachrul dalam keterangannya.


Fachrul menambahkan, kejadian seperti ini tidak berpotensi menimbulkan perpecahan. Dia berharap semua pihak tahan diri dan menyerahkan proses penyelidikan pada polisi.


"Janganlah kita berspekulasi terhadap suatu kejadian dengan berujung SARA, biarlah aparat berwajib (Polri) yang mengungkap aktor pelaku dan jangan dikaitkan dengan suatu kepercayaan tertentu," jelasnya.


Menurutnya, aksi teror yang kerap kali menyasar rumah ibadah dan area publik, seperti gereja menjadi agenda pihak pihak tertentu yang ingin menyudutkan Islam serta merusak Kebhinnekaan di bumi nusantara.


"Inilah tujuan sebenarnya pihak teroris, yang ingin mengadu domba bangsa Indonesia agar terpecah dan mudah terhasut untuk bertindak radikal," pungkasnya. 




Sumber Berita: RMOL.id

Berkomentarlah yang bijak dan bagikan jika bermanfaat

Click to comment