-->

Type something and hit enter

author photo
By On

 


NAFAZNEWS.COM -  Seorang guru di Inggris, diskors setelah mempertontonkan kartun Nabi Muhammad SAW di kelas studi agama. Ia sempat terlibat perdebatan dengan orang tua murid yang memprotes aksinya itu dengan mengatakan apa yang dilakukannya adalah hak kebebasan berbicara.


Menurut Daily Mail, guru tersebut diduga menelepon seorang ayah yang kesal yang telah meninggalkan pesan kepada sekolah meminta untuk berbicara dengannya setelah kejadian tersebut.


Dia memberi tahu orang tua murid tersebut bahwa dia telah memperingatkan murid-muridnya bahwa beberapa akan menganggapnya menyinggung - tetapi tujuannya adalah untuk mengajukan pertanyaan kepada kelasnya.


Guru tersebut merasa yakin dia 'benar' untuk menampilkan kartun itu karena dia ingin membahas apakah kartunis itu yang harus disalahkan atau teroris yang telah melakukan pembunuhan di Prancis pada tahun 2015.


Cara mengajar guru tersebut memicu protes di luar Bately Grammar School di West Yorkshire pada hari Kamis.


Dalam pesan Whatsapp grup yang dibagikan di antara orang tua dan pengunjuk rasa yang telah berdemonstrasi di luar sekolah, sang ayah mengatakan dia tidak puas dengan penjelasan ini.


Pesan tersebut, yang dilihat oleh Mail Online, berbunyi: "Saya menyatakan bahwa saya tidak senang dengan tindakannya dan dia telah menyinggung komunitas. Dia seharusnya tahu lebih baik, setelah semua gambar ini menyebabkan kemarahan internasional."


"Dia tidak meminta maaf dan sombong dalam menjawab bahwa apa yang dia lakukan adalah benar. Dia menyatakan bahwa dia tahu beberapa murid akan memberi tahu orang tua mereka," sambungnya seperti dikutip dari Metro, Minggu (28/3/2021).


Sekolah telah meminta maaf atas apa yang terjadi dan mengatakan bahwa guru tersebut telah diskors menunggu penyelidikan formal independen.


Guru tersebut diduga bersembunyi, dan tidak terlihat di rumahnya selama beberapa hari, menurut tetangganya.


Para pengunjuk rasa mengatakan mereka akan terus berdemonstrasi sampai guru tersebut dipecat.


Sekolah tersebut terpaksa tutup selama sisa minggu ini setelah aksi protes dimulai pada hari Kamis.


Seorang pengunjuk rasa yang berbicara atas nama komunitas Muslim membacakan pernyataan di luar sekolah pada hari Jumat, di mana dia berkata: "Para guru telah melanggar posisi kepercayaan dan gagal dalam tugas pengamanan mereka, dan masalah ini harus ditangani sebagai masalah yang mendesak."


"Kami tidak menerima bahwa sekolah telah menanggapi masalah ini dengan serius, mengingat mereka membutuhkan waktu empat hari untuk hanya menangguhkan hanya satu guru yang terlibat," sambungnya.


Ia telah menyerukan seluruh komunitas Muslim Inggris untuk meninjau materi yang diajarkan di sekolah anak-anak mereka.


Dr Shazad Amin, wakil ketua Muslim Engagement and Development (MEND), mengatakan telah membantu beberapa orang tua menjadi penghubung dengan sekolah.


Dia mengatakan dia melihat tidak ada masalah dengan penistaan yang didiskusikan di sekolah tetapi mengatakan gambar tertentu yang ditampilkan kepada murid-murid itu sangat menyinggung dan memperdalam stereotip dan kiasan anti-Islam.


Akibatnya, katanya, orang-orang di komunitas lokal memiliki hak untuk merasa terluka dan hak untuk merasa marah tetapi meminta mereka untuk membiarkan masalah itu diselidiki dengan baik.


Tetapi mantan siswa dan orang tua telah membelanya, dengan mengatakan bahwa dia telah terpilih dan gambar tersebut telah digunakan sebagai sumber oleh guru yang berbeda sebelumnya, tanpa menimbulkan kontroversi yang sama.


"Ini diajarkan tahun lalu kepada putri saya oleh guru yang berbeda. Saya tahu itu telah diajarkan di tahun-tahun lain, di pelajaran lain. Mengapa untuk guru ini harus dipecat?," ujar salah satu orang tua memberi tahu The Times.


Sementara itu, petisi untuk mengembalikan sang guru memiliki lebih dari 44.000 tanda tangan. Sosok di balik petisi tersebut mengaku sebagai siswa di sekolah West Yorkshire.


Mereka mengatakan bahwa guru tersebut mencoba mendidik siswa tentang rasisme dan penistaan agama serta tidak rasis dan tidak mendukung kartun Islamofobia dengan cara apa pun.


"Ini sudah tidak terkendali dan karena ini, siswa telah melewatkan pelajaran karena pemrotes yang 'damai'," katanya. 



Sumber : Sindonews.com 

Berkomentarlah yang bijak dan bagikan jika bermanfaat

Click to comment