-->

Type something and hit enter

Editor On
Anies Inspeksi Penegakan Aturan WFH di Kantor.



NAFAZNEWS.COM - Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, menyidak sejumlah kantor yang masih beroperasi saat PPKM Darurat. Sesuai pedoman terkait kebijakan PPKM Darurat hanya ada dua yang kategori perusahaan yang tetap boleh mempekerjakan karyawannya itupun dengan sejumlah aturan.


Corporate Communication PT Equity Life Indonesia, Yuliarti, menanggapi sidak Anies. Menurut dia, perusahaannya masuk dalam kategori sektor esensial.


"PT Equity Life Indonesia beserta kantor-kantor pemasarannya merupakan perusahaan asuransi jiwa yang termasuk dalam sektor usaha esensial berdasarkan ketentuan Instruksi Mendagri nomor 15 tahun 2021 perihal pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) Darurat Covid-19," ucap Yuliarti dalam keterangan tertulisnya yang dikutip pada Rabu (7/7).


Dia menambahkan, meski beroperasi di pastikan 50 persen karyawannya berkerja dari rumah. Merujuk Instruksi Mendagri yang dimaksud, Yuliarti meyakini kebijakan perusahaan tidak melanggar regulasi dengan mempekerjakan karyawan maksimal 50 persen dari kapasitas.


Ia menambahkan, ketaatan perusahaan dapat dibuktikan dengan sistem yang dimiliki gedung. Mengingat kebijakan PPKM Darurat yaitu membatasi karyawan yang bekerja dari kantor, sistem dari gedung akan secara otomatis menolak izin akses masuk, jika kapasitas sudah melebihi standar.


"Gedung kita kan 59 lantai, kalau pun kita over kuota nggak bisa, otomatis direject by system. Kita pakai tapping kedetect dan pasti akan disurati langsung oleh building managementnya," jelasnya.


Dalam PPKM Darurat ini, aktivitas perkantoran non esensial dan non kritikal diwajibkan menerapkan kerja dari rumah (work from home). Untuk sektor essential diberlakukan 50 persen, maksimum staf bekerja dari kantor (work from office) dengan protokol kesehatan.


Diketahui Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan melakukan sidak ke sejumlah kantor. Dalam sidak tersebut Anies mengungkapkan kekecewaannya masih ada saja sektor non esensial bekerja di kantor.


Kegiatan sidak dipublikasi melalui Instagram story @aniesbaswedan.


Kantor pertama, Anies mendatangi kantor Ray White Indonesia. Setibanya di kantor pemasaran properti itu, Anies menegur orang yang dianggap bertanggung jawab terhadap manajemen kantor.


"Ini bukan soal untung rugi. Ini soal nyawa, yah. Kita ini mau nyelametin nyawa orang dan orang-orang seperti ibu ini yang egois. Ini pekerja pekerja ikut aja," tegur Anies yang dikutip pada Selasa (6/7).


Tidak ada bantahan dari perempuan yang diduga pihak bertanggung jawab terhadap perkantoran Ray White Indonesia tersebut.


"Sekarang tutup kantor yah dan katakan pada semua, pulang. Taati aturan. Mengerti?"


Usai menegur, Anies didampingi Satpol PP memproses kantor tersebut dengan memberikan sanksi administrasi dan penempelan informasi bahwa kantor tersebut ditutup sementara waktu.


Kantor berikutnya yaitu PT Equity Life Indonesia. Sama seperti sidak kantor pertama. Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan itu menegur keras pihak yang masih memaksakan pekerja datang ke kantor.


"Kenapa dilanggar? Setiap hari kita nguburin orang pak. Bapak ambil tanggung jawab. Semua buntung pak enggak ada yang untung. Apalagi ada ibu hamil masuk," kritik Anies.


Sumber: Merdeka.com

Berkomentarlah yang bijak dan bagikan jika bermanfaat

Click to comment