-->

Type something and hit enter

Editor On
Karen Ranney, wanita yang memilih menjadi janda setelah sang suami berganti kelamin menjadi wanita. Foto/Stefano Giovannini/New York Post





NAFAZNEWS.COM - Seorang wanita di Amerika Serikat (AS) mengisahkan kegetiran hidupnya dengan memilih menjadi janda setelah sang suami berganti kelamin menjadi wanita.



Duduk di kantor penasihat gender suaminya di Manhattan, New York, Karen Ranney terkejut dengan saran bahwa kehidupan cinta pasangan itu akan meningkat secara dramatis setelah sang suami beralih menjadi seorang wanita.



“Dia menyebutkan berbagai metode dan peralatan yang bisa kami gunakan,” kata Ranney, 64, yang merupakan Ibu dua anak, kepada New York Post,yang dilansir Kamis (14/10/2021).



"Dia [penasihat gender suami] berkata, 'Kamu mungkin menganggapnya sangat seksi'."



Ranney, mantan penari profesional yang enggan menghadiri konsultasi itu, menjawab: “Saya mengenal homoseksual, biseksual dan lesbian di dunia tari, dan saya tidak berpikiran tertutup."



"Tapi saya polos Jane, gadis di sebelah, dan aku tahu itu bukan untukku," paparnya kepada Jane Ridley dari New York Post.



Pertemuan dengan terapis—yang dia temukan tidak responsif terhadap rasa pengkhianatan dan pengabaian sang suami—adalah salah satu kenangan yang dicatat dalam memoar berjudul “The Curated Woods: A Grass Widow Her Seasons of Memories” yang akan diterbitkan bulan depan.



Bukunya itu akan diterbitkan di bawah nama pena Ute Heggen melalui iUniverse.



Buku Ranney sebagian dinamai menurut istilah kuno untuk seorang istri yang menjadi begitu terasing dari pasangannya.



Penulis menggunakan diksi "grass widow [janda rumput]" sebagai sinonim untuk "trans widow [janda trans]" untuk menggambarkan kondisinya sekarang. Itu adalah istilah kontroversial untuk seorang wanita yang belum menerima perubahan jenis kelamin pasangannya.



“Suami saya bilang persona laki-lakinya sudah mati,” katanya.



"Saya menyebut diri saya seorang janda rumput karena seolah-olah saya tidak memiliki kuburan untuk berkabung—hanya sepetak rumput.”



Ranney mengatakan dia ingin memberi tahu orang-orang di sampingnya karena dia percaya dampak emosional pada istri dan keluarga dari suami dan ayah transisi jarang dibahas. "Rasanya seperti masa lalumu telah terhapus," katanya.



Pada tahun 2015, tokoh televisi Kris Jenner sambil menangis membahas efek menonton mantannya, Bruce Jenner, melangkah keluar sebagai Caitlyn Jenner pada tahun sebelumnya di reality show "Keeping Up With the Kardashians."



“Saya memiliki kenangan tentang kehidupan ini–dan terkadang saya merasa itu tidak ada,” kata Kris Jenner pada saat itu. Kris Jenner sekarang berusia 65 tahun.



Kata-kata Kris Jenner bergema dengan Ranney, yang berharap kejujurannya sendiri akan membantu istri yang merasa ditinggalkan dengan cara yang sama menyadari bahwa mereka tidak sendirian.



Mantan pasangan yang sudah menikah, Caitlyn Jenner dan Kris Jenner, memproyeksikan citra teman yang selalu tersenyum. Namun, tetap saja, Kris dengan berlinang air mata mengungkapkan beberapa perasaan kompleksnya tentang pengalaman itu.



“Saya merasa berkewajiban kepada wanita yang lebih muda yang terjebak dalam posisi saya,” katanya, menunjukkan bahwa betapapun ketinggalan zaman atau kontroversial, emosi mereka tidak boleh diabaikan.



Pada bulan Juli, Ranney mengeklaim bahwa dia dilarang dari YouTube karena pidato kebencian yang parah dan berulang. Dia membalas bahwa dia adalah seorang wanita dengan cerita yang jarang diceritakan.



Hubungan 17 tahun Ranney dan suaminya kandas pada Agustus 1992 ketika putranya berusia 1 tahun dan 4 tahun.



Suaminya, Neddy [nama samaran; di mana Ranney masih menggunakan kata ganti pria saat merujuk mantan suaminya] kembali dari perjalanan bisnis dan menanggalkan pakaian. Ranney saat itu melihat rambut tubuh Neddy telah dicukur.



"Neddy menolak menjawab pertanyaan saya, tetapi berkata: 'Ini tubuh saya dan pilihan saya'," kenang Ranney.



“Sebagai wanita heteroseksual, saya selalu menganggap bulu dadanya seksi dan menarik. Saya putus asa," ujarnya.



Keesokan harinya, dia menemukan koleksi buku harian suaminya yang disembunyikan di koper. "Itu membuka Kotak Pandora," katanya.
Yang membuatnya heran, Neddy telah menulis detail tentang berpakaian wanita.



"Saya kaget dan sempat berpikir sebentar bahwa saya akan melompat keluar jendela," kata Ranney. Dia menuntut jawaban malam itu.



Ranney akhirnya melarikan diri dengan anak-anak mereka ke rumah orang tuanya di Wisconsin, meski akhirnya kembali ke apartemen mereka di Kensington, Brooklyn, tiga bulan kemudian.


"Dia berkata: 'Ini adalah krisis paruh baya, dan saya tidak lagi melakukannya'," kata Ranney menirukan ucapan mantan pasangannya saat itu.


"Saya kembali karena saya merasa memiliki kewajiban untuk menjadikan anak-anak saya sebagai bagian dari keluarga yang utuh," imbuh Ranney.


Dia menggambarkan tiga tahun berikutnya sebagai "api penyucian" saat dia menelan harga dirinya untuk menjadi "ibu yang baik".
Kemudian, pada awal 1995, Neddy, yang telah menumbuhkan janggut, memilih mencukurnya. Selanjutnya, Neddy mengembangkan payudara.


"Dia menyembunyikannya di bawah lapisan pakaian, tapi dia mengonsumsi estrogen," kata Ranney.


Neddy mengaku menerima perawatan hormon dan menguraikan rencana untuk operasi penggantian kelamin—memohon Ranney untuk bertemu dengan seorang terapis dengan harapan dia akan mendukung dan mempertahankan status quo.


Setelah sesi konseling yang membawa malapetaka-"Saya disajikan dengan seluruh menu pilihan untuk membujuk saya untuk tetap dalam pernikahan yang tidak dapat dipertahankan ini," kata Ranney, yang akhirnya menyuruh Neddy pergi.


"Saya berkata: 'Saya merasa bahwa Anda telah mengkhianati saya dengan cara yang tak termaafkan. Saya tidak ingin mengubah diri saya menjadi orang yang berbeda, dan tidak percaya Anda mengharapkan saya untuk melakukannya'."


Ranney mengajukan gugatan cerai menjelang operasi Neddy tahun 1996 di Stanford Medical Center di California. Mantannya memberi tahu anak laki-laki mereka; "Saya seorang wanita sekarang" dan bahwa "Ayah" sekarang menjadi "Dee Dee".


Di sekolah anak-anak tersebut; Park Slope, keingintahuan teman-teman sekolah tergugah ketika Dee Dee menurunkan kedua anaknya. "Mereka berkata: 'Oh, kamu punya dua ibu sekarang'."


Anaknya yang berusia 11 tahun menjawab: "Tidak, ini hanya kerabat lain."


“Ada banyak proses emosional yang terjadi,” kata Ranney.


Sementara itu, putra bungsunya sering bertanya kepada pria di tempat usaha Ranney apakah mereka akan menjadi ayahnya. “Itu menciptakan beberapa momen canggung,” kata Ranney.


Namun belakangan, anak-anak itu menjadi lebih terbiasa mengunjungi apartemen Dee Dee.


"Mereka mengatakan kepada saya: 'Bu, Anda tidak bisa mengatakan 'ayah', karena itu kejam, kejam dan keji," katanya. “‘Dia tidak menggunakan nama itu lagi.’”


Tapi Ranney-yang sekarang tinggal di Hudson Valley dengan pasangan baru-belum melupakan rasa pengkhianatan dan "penghapusan" persatuan mereka.


“Mengapa saya harus menyimpan foto pernikahan saya di lemari?” dia bertanya, dan menjelaskan bagaimana dia menyembunyikan album foto untuk menghentikan pengunjung mengajukan pertanyaan.


"Saya berhak atas sejarah saya sendiri," katanya.




Berkomentarlah yang bijak dan bagikan jika bermanfaat

Click to comment