Ribuan Burung Mati Setelah Terbang Ke Gedung Pencakar Langit di Philadelphia, Ternyata Ini Penyebabnya...

NAFAZNEWS.COM - Lebih dari 1.500 burung ditemukan mati di jalan-jalan setelah mereka terbang ke gedung pencakar langit Philadelphia pada hari Sabtu.

National Audubon Society (Audubon) adalah organisasi lingkungan nirlaba Amerika yang didedikasikan untuk konservasi burung dan habitatnya. Salah satu sukarelawan Pennsylvania Audubon Society, Stephen Machevsky mengumpulkan tubuh burung yang kecil dan rapuh yang menabrak jendela kaca dan jatuh mati di trotoar. Biasanya sehari hanya belasan, tapi berbeda pada hari Minggu.

"Saya belum pernah melihat yang seperti ini," kata Maciejewski kepada CNN, Kamis. "Ada burung di mana-mana, dan semuanya mati."

Maciejewski mulai mengumpulkan burung-burung yang jatuh pada pukul 5.30 pagi. Dua jam kemudian, dia menyadari bahwa dia membutuhkan bantuan. Dia menelepon Keith Russell, manajer program konservasi perkotaan untuk Audubon Pennsylvania.

Audubon Pennsylvania mencurigai kematian massal ratusan burung yang bertabrakan di beberapa gedung di Center City, Philadelphia, dimulai sejak malam sebelumnya (intervensi Sabtu-Minggu malam). Puncak musim migrasi, yang biasanya dimulai pada musim gugur, dikombinasikan dengan kondisi cuaca buruk, mungkin telah menyebabkan insiden tersebut, katanya.

"Kami mencoba mencari tahu. Hal-hal yang tidak dapat kami katakan? Saat itu bulan purnama. Itu adalah puncak dari pusat migrasi burung. Kami mengalami badai. Saat itu hujan, awan rendah, dan semua itu berkontribusi padanya, "Machevsky menambahkan," Sebanyak satu miliar burung diperkirakan dibunuh setiap tahun dalam serangan jendela, tetapi ini bukan hanya gedung pencakar langit. Ini juga jendela rumah Anda. "

Keith Russell dari Audubon Pennsylvania mengatakan bahwa korban massal terjadi pada 2 Oktober. Dia mengatakan bahwa kondisi cuaca badai yang sempurna yang pertama kali menyebabkan burung-burung itu dalam bahaya. Mereka tertarik pada lampu di gedung pencakar langit tetapi tidak menyadari bahwa kaca akan menghentikan jalan mereka. "Kami memperkirakan migrasi besar-besaran tetapi kami tidak menyangka burung menabrak gedung dalam jumlah yang mereka lakukan," kata Russell. Dia lebih lanjut mengatakan bahwa burung bertabrakan dengan bangunan setiap hari dan terutama selama musim migrasi, tetapi tidak dalam skala ini.

"Philadelphia berada di sepanjang Jalur Terbang Atlantik, jadi burung-burung itu bermigrasi melalui kota dalam jumlah besar," kata Russell kepada CNN.

Beberapa spesies yang ditemukan pada hari itu termasuk burung pengicau, sariawan, vireos, dan burung pipit.

Russell mengatakan terakhir kali sesuatu dalam skala ini terjadi pada tahun 1948 ketika sekawanan burung menghantam gedung PSFS.

"Kami tidak ingin melihat ini lagi, tetapi itu terjadi dari waktu ke waktu dan sulit untuk diprediksi. Kondisinya kebetulan benar dan burung-burung kebetulan ada di sana dan semuanya berbaris untuk hal seperti ini terjadi,"kata Russell.

Peristiwa lain yang tercatat serupa dengan minggu lalu terjadi pada tahun 1905 dan 1915. Musim gugur lalu, ada pembunuhan massal serupa di gedung NASCAR di Charlotte, North Carolina, dan di Galveston, Texas, pada tahun 2017 saat terjadi badai.



sumber: riau24.com

Comment

Berkomentarlah yang bijak dan bagikan jika bermanfaat

Previous Post Next Post