-->

Type something and hit enter

author photo
By On

 


NAFAZNEWS.COM - Mujeeb Narimaddakkal (42 tahun) adalah warga India yang merantau ke Dubai sejak 16 tahun lalu. Dan sejak itu, dia tidak pernah menghabiskan satu bulan pun Ramadhan bersama keluarganya.


Untuk pengemudi ambulans dan teknisi medis darurat (EMT) di Aster DM Healthcare, Dubai, Uni Emirat Arab (UEA) pekerjaan menjadi prioritas utama. Dia bekerja di transportasi staf dan pekerjaan administrasi hingga tiga tahun lalu ketika dia menjalani pelatihan untuk secara resmi menjadi bagian dari tim tanggap darurat Rumah Sakit Aster di Mankhool.


“Cuti tahunan saya selalu bentrok dengan kolega saya, jadi saya tidak merayakan Ramadhan dengan keluarga saya selama lebih dari 16 tahun sekarang,” katanya dilansir dari Khaleej Times, Senin (26/4).


Mujeeb adalah seorang ayah dari tiga anak perempuan. Terakhir kali dia melihat keluarganya pada November tahun lalu. Bagi Mujeeb, Ramadhan kedua di tengah Covid ini sangat berbeda dengan bulan suci yang dialaminya tahun lalu.


Pada hari kerja rata-rata, dia mengangkut dua hingga tiga pasien darurat dari rumah mereka ke rumah sakit selama shift kerjanya. Namun, selama masa puncak Covid-19 antara akhir Maret dan Mei pada 2020, dia mengatakan mengantarkan setidaknya 20 pasien ke rumah sakit per shift.


“Kami bekerja selama 12 jam tanpa henti dan mengangkut setidaknya 20 pasien saat itu. Saya hanya akan memakai perlengkapan APD dan memulai hari saya. Saya akan menghapusnya hanya ketika hari itu berakhir. Makan dengan APD sangat menantang,” katanya.


Selama waktu itu, dia akan mengakhiri puasanya hanya dengan dua botol air dan segenggam kurma yang dia simpan di ambulans. “Saya hanya akan makan kurma, minum air, dan terus berjalan. Saya tidak punya waktu untuk makan. Terkadang, saat kami mengantarkan pasien karantina ke hotel, saya akan mendapatkan makanan dari sana,” katanya.


Tugasnya dimulai ketika otoritas kesehatan memberinya lokasi pasien yang sakit kritis dan dia akan bergegas menyelamatkan mereka.  “Jadwal shift saya dari pukul 09.00 sampai 17.30 dan shift malam dari pukul 17.00 sampai 01.30,” katanya.


“Biasanya, pekerjaan tidak berakhir pada shift malam. Kami masih menerima panggilan dan jika ada keadaan darurat, kami harus segera ke pasien dan membawanya ke rumah sakit,” tambahnya.


Untungnya, dia tinggal bersama beberapa kolega dan temannya di dekat rumah sakit. Namun hari-hari itu telah berlalu. Ramadhan ini, pria asli Malappuram itu rata-rata hanya menerima dua hingga tiga pasien per shift.


“Ini adalah perubahan besar. Jumlah kasus Covid-19 telah berkurang drastis di sini, jadi jumlah kasus yang kami lihat sangat rendah,” kata Mujeeb.


Meskipun dia telah habis-habisan sebagai pahlawan garis depan, dia tidak pernah tertular Covid-19. “Untungnya, itu belum terjadi. Saya telah mengambil vaksin juga,” ungkapnya.


Menyelamatkan nyawa akan selalu menjadi prioritas pertama bagi ekspatriat India, tetapi selama Ramadhan, yang bisa dia pikirkan hanyalah keluarganya. “Saya merindukan mereka selama ini. Saya merindukan makanan rumahan ibu saya dan camilan seperti samosa dan pisang goreng. Saya masih ingat rasanya,” ujarnya. 



Sumber : Republika.co.id

Berkomentarlah yang bijak dan bagikan jika bermanfaat

Click to comment