-->

Type something and hit enter

Editor On


Kedubes AS mengecam penghancuran rumah warga Palestina-Amerika oleh Israel. Foto/Middle East Eye



NAFAZNEWS.COM - Kedutaan Besar  Amerika Serikat (AS) di Yerusalem secara resmi mengecam penghancuran rumah keluarga seorang Palestina-Amerika oleh  Israel yang ditangkap pada Mei lalu setelah ia menembak mati seorang warga sipil Israel di sebuah pos pemeriksaan daerah Nablus.


Pada hari Kamis, pasukan Israel meledakkan bahan peledak, menghancurkan rumah keluarga Muntasir Shalabi. Itu dilakukan setelah Pengadilan Tinggi Israel bulan lalu menolak petisi yang diajukan oleh keluarganya yang berpendapat bahwa tempat tinggal utama Shalabi adalah di AS karena ia hanya menghabiskan satu atau dua bulan dirumahnya di Ramallah setiap tahun.


Istri Shalabi yang terasing dan tiga anaknya kehilangan tempat tinggal setelah pembongkaran.


"Seperti yang kami nyatakan berkali-kali, rumah seluruh keluarga tidak boleh dihancurkan karena tindakan satu individu," kata kedutaan AS dalam teguran yang jarang terjadi setelah pembongkaran seperti dikutip dari Middle East Eye, Jumat (9/7/2021).


Sementara pernyataan itu meminta Palestina dan Israel untuk menahan diri dari langkah-langkah sepihak yang memperburuk ketegangan dan melemahkan upaya untuk memajukan solusi dua negara yang dinegosiasikan, dikatakan penghancuran rumah-rumah Palestina sebagai hukuman adalah salah satu langkah yang memperburuk ketegangan.


Kantor berita resmi Palestina Wafa menyebut kritik AS itu belum pernah terjadi sebelumnya.


Kantor Perdana Menteri Israel Naftali Bennett menanggapi kritik AS dengan mengatakan: "Perdana Menteri menghargai dan menghormati pemerintah Amerika. Pada saat yang sama, ia bertindak semata-mata sesuai dengan pertimbangan keamanan Negara Israel dan melindungi kehidupan warga negara Israel."


Israel telah memberlakukan kebijakan penghancuran rumah sebagai hukuman terhadap keluarga mereka yang dituduh melakukan aksi teror, bahkan ketika terdakwa telah dibunuh. Itu dilakukan sejak pendudukannya secara resmi dimulai pada tahun 1967.


Hakim David Mintz, salah satu dari tiga hakim yang mengawasi petisi keluarga Shalabi, menulis: "perlunya pencegahan bahkan ketika menyangkut tempat tinggal yang mencakup anak di bawah umur".


Hakim menolak klaim keluarga bahwa Shalabi menderita masalah kesehatan mental dan memutuskan bahwa dia melakukan serangan dengan motif nasionalis.


Menurut kelompok hak asasi Israel B'Tselem setidaknya 28 orang, termasuk 11 anak-anak, telah kehilangan tempat tinggal akibat hukuman pembongkaran rumah sejak awal tahun lalu. Di tengah praktik Israel yang paling sering digunakan selama Intifadah Kedua, pasukan Israel telah menghancurkan lebih dari 650 rumah Palestina sebagai hukuman, menggusur lebih dari 4.000 orang.


Dalam beberapa kasus, apartemen tertentu di dalam gedung yang lebih besar yang menampung banyak keluarga telah dihancurkan, sehingga merusak integritas struktural seluruh bangunan.


Hukuman kolektif adalah ilegal menurut hukum internasional.


"Ini bukan prinsip hukum teoretis yang rumit tetapi masalah moralitas dasar: Menghukum orang yang tidak bersalah karena dosa orang lain tidak masuk akal," demikian bunyi laporan B'Tselem tentang praktik tersebut.


Pihak berwenang Israel telah berusaha untuk membenarkan penghancuran rumah sebagai hukuman dengan klaim bahwa praktik tersebut menghalangi warga Palestina lainnya untuk merencanakan atau melakukan serangan karena mengkhawatirkan rumah keluarga mereka.


Tetapi B'Tselem mencatat: "Negara tidak pernah menunjukkan angka apa pun untuk membuktikan bahwa penghancuran itu, pada kenyataannya, mencegah warga Palestina melakukan serangan, juga tidak pernah ditekan untuk melakukannya."


Pada tahun 2005, sebuah komite militer Israel menetapkan bahwa kemanjuran penghancuran rumah sebagai pencegah dipertanyakan, dan itu menimbulkan kebencian yang menyebabkan lebih banyak kerusakan daripada kebaikan.


"Bahkan jika efek jera ini tercapai, itu tidak akan membuat kebijakan itu bermoral atau legal," kata B'Tselem.


"Dengan melukai orang yang tidak bersalah untuk mencapai tujuan yang tidak ada hubungannya dengan mereka, pihak berwenang memperlakukan orang-orang ini sebagai sarana daripada sebagai manusia yang mandiri dengan hak. Kebijakan seperti itu pada dasarnya tidak bermoral dan melanggar hukum," demikian kata B'Tselem.


Sumber: Sindonews.com

Berkomentarlah yang bijak dan bagikan jika bermanfaat

Click to comment