-->

Type something and hit enter

Editor On



NAFAZNEWS.COM  - Mia Khalifa , 28, wanita kelahiran Lebanon, pernah membuat heboh di masa lalu karena beradegan film dewasa dengan mengenakan jilbab. Sekarang, dia malu dan menceritakan perjuangannya dalam menghapus citra kelamnya itu.



Menurut wanita yang sekarang tinggal di Amerika Serikat ini, citranya sebagai bintang film dewasaseperti sesuatu yang dibawa setiap hari. Dia tidak bisa kembali, dia tidak bisa mengubah jalannya sendiri.



Namun, dia bangkit dengan terlibat dalam pekerjaan pribadi untuk belajar dan tumbuh. Dia mengaku terinspirasi oleh pembuat konten seperti BeirutbyDyke, TaniaSafi, Medea.Azouri, MyriamBulous dan AsinjustAndrea—orang-orang yang tinggal di Beirut, Lebanon, yang berjuang untuk memberdayakan perempuan di Timur Tengah.



Aktivisme mereka menginspirasi Khalifa untuk terus bergerak maju.



“Gambar pantat dan foto imut saya bukanlah yang terpenting, tetapi itulah yang disukai penggemar saya, dan itu membantu menghasilkan lebih banyak orang,” kata Khalifa.



“Jika saya dapat menjelaskan hal-hal yang penting bagi saya dan hal-hal yang harus kita perhatikan di dunia, itu adalah tanggung jawab saya. Saya tidak pantas mendapatkan platform jika bukan itu yang saya lakukan," paparnya kepada Yahoo Life yang dilansir Jumat (15/10/2021).



Di usianya yang sudah 28 tahun, dia melihat kembali dirinya yang lebih muda, dia melihat seorang wanita yang berjuang dengan percaya diri.



“Saya mencari orang lain untuk memberi nilai pada diri saya sendiri. Saya mencari validasi di setiap celah yang saya bisa, tanpa benar-benar melakukan pekerjaan internal,” katanya.


Pada usia 21 tahun, Khalifa menghabiskan tiga bulan di industri film dewasa—membintangi 12 film yang hari ini telah mengumpulkan lebih dari satu miliar tampilan di PornHub.




Pendakiannya di industri ini cepat, dan menampilkan video kontroversial di mana dia mengenakan jilbab dalam sebuah adegan. Ancaman pembunuhan dari kelompok ISIS pun muncul, dan Khalifa memutuskan untuk keluar dari industri film dewasa. Dia sekarang mengacu pada periode hidupnya sebagai "kekeliruan dalam penilaian" yang tidak pernah dimaksudkan untuk bertahan lama.



“Saya naif, rentan, dan mudah dibentuk. Sangat mudah membicarakan sesuatu, terutama jika itu oleh seorang pria,” katanya.



Sekarang Khalifa berbicara tentang pengalamannya di industri film dewasa dan jalan yang membawanya ke sana. Dia menjadi influencer dan pembuat konten vokal tentang eksploitasi yang dia alami dan berharap ceritanya dapat melindungi wanita lain dari hal yang sama.



"Apa yang bisa saya ambil dari ini adalah melindungi wanita lain dan menjadi kisah peringatan,” kata Khalifa.



Lahir di Lebanon, Khalifa dan keluarganya pindah ke Amerika Serikat pada tahun 2001. Mereka menetap di Montgomery County, di mana Khalifa mengatakan dia berjuang untuk menyesuaikan diri, terutama setelah serangan teroris 11 September 2001 atau serangan 9/11.



"Saya berusaha keras untuk menjadi putih begitu lama," katanya.



“Semua bendera merah kecil yang mengarah pada rasisme yang terinternalisasi, yang tidak saya selesaikan sampai saya menjalani terapi pada usia 25 tahun. Tumbuh di daerah seperti itu sulit bagi seseorang yang berasal dari Timur Tengah. Pandangan Amerika tentang orang-orang Timur Tengah berubah total setelah 9/11," paparnya.



Belajar di sekolah menengah itu sulit bagi Khalifa, yang kurang percaya diri dan berjuang melawan "harga diri" yang rendah.



“Saya kelebihan berat badan dan saya tidak punya banyak teman. Saya tidak terlihat seperti orang lain yang ada di sekitar saya dan itu membawa saya ke dalam hubungan yang seharusnya tidak saya masuki. Dan itulah langkah-langkah yang membawa saya ke industri dewasa," katanya.



Khalifa hanya menghasilkan USD1.000 per adegan, atau total USD12.000, untuk film-film yang dia bintangi. Hari ini video-video itu telah menghasilkan jutaan dollar AS, tetapi karena kontrak yang dia tandatangani, Khalifa tidak menghasilkan uang di backend.



Dia juga tidak memiliki kepemilikan atas video dan gambarnya yang ada di internet— konten yang dia perjuangkan untuk dihapus.



“Saya tidak berpikir siapa pun yang tidak memiliki latar belakang hukum sepenuhnya memahami apa yang dikatakan kontrak itu. Ada begitu banyak jargon dan ada begitu banyak celah dan hanya cara berputar-putar untuk mengekspresikan hal-hal, bahwa itu predator, untuk sedikitnya," kata Khalifa.




“Itu membuat saya merasa marah karena itu di luar kendali saya. Hanya ada begitu banyak pertarungan yang ingin saya lakukan tanpa mengorbankan kesehatan mental saya, tetapi itu juga bukan sesuatu yang saya akan sepenuhnya menyerah karena itu pada dasarnya seperti meletakkan paku di peti mati saya sendiri," imbuh dia.



Salah satu cara Khalifa merebut kembali kekuatannya adalah dengan mengendalikan citra dan mereknya sendiri di media sosial. Dia saat ini memiliki lebih dari 53 juta pengikut yang digabungkan di Instagram dan TikTok, dan mengatakan bahwa terhubung dengan wanita lain yang telah dieksploitasi secara online telah membuatnya merasa lebih berdaya.



“TikTok lebih baik daripada terapi. Para wanita yang menceritakan kisah mereka, yang cukup berani untuk memasang wajah mereka di internet dan berbagi pengalaman, dari situlah kepercayaan diri saya berasal,” kata Khalifa.



"Itu adalah kunci terbesar untuk melawan rasa malu saya sendiri—melihat semua wanita ini yang telah melalui hal-hal yang jauh lebih buruk daripada saya dan keluar, seperti, berkelahi, dengan kulit di bawah kuku mereka."



Pada Agustus 2020, setelah ledakan di Beirut, Khalifa memutuskan untuk melelang kacamatanya untuk mengumpulkan uang bagi Palang Merah Lebanon. Tawaran USD100.000 dari lelang akhirnya gagal, dan untuk memenuhi komitmennya dan mengumpulkan uang, Khalifa meluncurkan akun di OnlyFans—layanan media sosial tempat pembuat konten menerima uang dari pelanggan atau "penggemar" mereka dari semua lapisan masyarakat.




OnlyFans telah dikenal sebagai tempat yang aman bagi pekerja seks untuk mem-posting foto dan video telanjang atau cabul.



Pada akhirnya, dia dapat menyumbangkan lebih dari USD160.000 untuk Palang Merah, dan merasa terdorong oleh dampak potensial dari platform barunya.



“Saya perlu membawanya ke [Palang Merah Lebanon] dengan cara apa pun, dan banyak orang memiliki pendapat tentang dari mana uang itu berasal,” jelas Khalifa."Tetapi saya pikir tidak masalah dari mana uang itu berasal. Saya perlu menyampaikannya kepada [mereka]."


OnlyFans tak hanya menguntungkan Khalifa, tetapi juga memungkinkan dia untuk mempertahankan kepemilikan konten yang dia buat. “Ini benar-benar tentang aksesibilitas untuk mengakhiri semuanya jika saya menginginkannya. Saya suka kontrol itu," katanya.



“Yang berbeda dari OnlyFans adalah ada lebih banyak koneksi dengan para penggemar. Saya memercayai orang-orang yang saya kirimi konten saya, ke titik di mana bahkan jika itu bocor, saya tidak terlalu khawatir tentang itu karena saya bangga dengan apa yang saya keluarkan di sana.”



Platform itu bagus untuk Khalifa, tetapi dia menyadari dampaknya terhadap gadis-gadis muda, terutama mereka yang berjuang dengan harga diri atau tekanan untuk memenuhi standar kecantikan yang mustahil.



Berkomentarlah yang bijak dan bagikan jika bermanfaat

Click to comment